Minggu, 15 Juli 2012

Renungan : Permintaan Terakhir Sebelum Ajal Menjemput

 Sebagai Pembuka Herlan Blog hanya bisa mengucapkan semoga semua kisah di bawah ini menjadi bahan renungan kita dan membawa hikmah agar mampu menjadi pelajaran untuk kita semua ..amin

Brett Marie Christian, Ingin Pergi ke Prom Night

Brett Marie Christian, 15, menderita leukemia. Di saat dia sedang sekarat, dia ingin melakukan dansa terakhir di prom night tapi ia terlalu sakit untuk pergi ke Homecoming Dance.

Jadi teman-teman sekelasnya membuat permintaan terakhirnya menjadi kenyataan dan mengadakan pesta dansa untuknya. Dan begitulah pesta dansa Palmyra School diadakan lebih awal tahun ini di Monarch, Lincoln. Dia mengenakan gaun pink dan dengan rambutnya ikal. Dia melakukan manikur dan pedikur terakhirnya. Teman dansanya, Treyton Carter membelikannya korsase dan kalung juga. Brett dan Treyton Carter melakukan dansa pertama di ruang pesta, dengan 50 atau lebih dari teman sekelas mereka yang berpakaian pesta.

Miss Christian dimahkotai Prom Queen pada malam Sabtu dan meninggal tiga hari kemudian dengan seluruh keluarganya berada di sekitarnya. Ada banyak hal yang dia lewatkan, Menikah, punya anak, dan menjadi tua, tapi Brett hanya ingin melakukan dansa yang terakhir kalinya.

Colby Curtin, Ingin Nonton Film "UP"
Colby Curtin punya keinginan terakhirnya. Gadis 10 tahun sangat ingin melihat film baru Disney-Pixar , "Up." tapi gadis kecil yang menderita kanker kronis ini terlalu lemah untuk pergi ke teater. Jadi teman keluarga menghubungi seseorang di Pixar untuk melihat apakah mereka bisa membantu.

Keesokan harinya, Pixar terbang dengan seorang karyawan disney di dalamnya yang membawa tas memorabilia film "UP" dalam versi DVD film. Bersama karyawan Disney Pixar dan keluarga, Colby semua menonton film. Di film ini ada banyak balon besar dilepaskan ke langit, Colby sangat menyukai film ini. Yang mengharukan, Colby meninggal 7 jam kemudian. Perlu diketahui, saat kejadian itu, film UP belum diputar di bioskop, dan Pixar khusus membuatkan versi DVD untuknya, terbang keluar, dan mengabulkan keinginannya.

Brenden Foster, Ingin Memberi Makan Tunawisma Dari Surga
Brenden Foster (4 Oktober 1997 – November 21, 2008) adalah seorang anak laki-laki dari Bothell, Washington, didiagnosa dengan leukemia lymphoblastic akut pada tahun 2005. Sebuah stasiun TV lokal di Washington melaporkan kisah keinginan terakhir Brenden, untuk memberi makan tunawisma.
Ia mengatakan ia ingin menjadi malaikat sehingga dia bisa membantu tunawisma dari Surga. Cerita ini banyak menjadi inspirasi, dan menjadi perhatian media nasional, bahkan menarik perhatian internasional. Brenden Foster Food Drive dibuat oleh stasiun penyiaran untuk menghormatinya. Di Seattle, relawan dari Emerald City Lights Bike Ride menyiapkan lebih dari 200 sandwich untuk tunawisma.
Terinspirasi dari bagian dalam "Stuff the Truck" food drive untuk menghormati Brenden's, mengisi tujuh truk bahan makanan dan $ 95.000 tunai memberikan manfaat kepada Northwest Harvest dan Food Lifeline. cerita Brenden juga mencapai stasiun TV di Portland, Oregon, Katu, yang melaporkan tindakan terinspirasi oleh Brenden di Los Angeles, Ohio, dan Pensacola, Florida. Pada Misi Union Rescue di Los Angeles, misalnya, lebih dari 2.500 makanan telah disajikan dengan nama Brenden's.

Maire Taomia, Ingin Menikah
Maire Taomia didiagnosa menderita kanker lambung dan sebagai keinginan saat dia sekarat, ia meminta ayahnya untuk memberikan restunya dalam pernikahan.Ashburton dan Marouna Tunui, 23, menikah dalam suatu upacara yang mengharukan sekaligus pahit dihadapan 300 teman dan keluarga di Gereja St Christopher, Avonhead.
Ketika dokter mengatakan Taomia tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan, dia mengatakan kepada ayahnya: "Aku ingin menikah." Pasangan muda, yang telah bersama-sama selama lebih dari dua tahun, memiliki satu anak berusia 1 tahun, di Detroit. Pasangan ini telah tinggal di kamar Rumah Sakit Christchurch sejak November 2010.
Rongo mengatakan putrinya sangat energik dan cantik selama upacara yang diadakan pada bulan Januari 2011, tetapi sakitnya tidak terlupakan. Cancer Society Selandia Baru dan Christchurch's Millennium Hotel membiayai kue pengantin, gaun pengantin, limusin, fotografer dan sebuah kamar hotel untuk bulan madu pasangan ini.

Elena Desserich, Meninggalkan Ratusan Surat Cinta Untuk Orang Tuanya
Ketika Elena Desserich berusia 6 tahun didiagnosa menderita kanker otak, ia mulai menyembunyikan ratusan surat cinta kecil di sekitar rumah untuk orang tuanya agar ditemukan setelah ia meninggal.
Dia didiagnosa hidupnya tinggal 135 hari, namun dia bisa bertahan hidup sampai 255 hari, sampai akhirnya meninggal dunia pada tahun 2007. Setelah kematiannya, orang tua Elena, Brooke dan Keith, menemukan ratusan surat dari Elena disembunyikan di sekitar rumah, seperti di antara bungkus CD, rak buku, di laci meja rias, di ransel.
"Ini benar-benar seperti pelukan kecil dari dia, seperti dia mengatakan bahwa dia sedang melihat atas kami".Orangtua Elena, Brooke dan Keith Desserich, kemudian menerbitkan surat – surat ini dalam sebuah buku berjudul Notes Left Behind untuk mendanai sebuah organisasi non-profit Cure Starts Now yang didedikasikan untuk melawan kanker otak anak-anak.

Bethany Fenton, Ingin Menyanyi Untuk Simon Cowell
Bethany Fenton, 5, yang didiagnosis menderita tumor otak pada tahun 2009, telah dikabulkan keinginan terbesarnya, yaitu bernyanyi untuk Simon Cowell. Mimpinya menjadi kenyataan di Britain's Got Talent studio di London. Bethany berkata, "Simon, biarkan aku nyanyi 'Twinkle Twinkle Little Star' untukmu. Kau begitu baik dan aku mencintaimu". Bethany meninggal di sebuah rumah sakit tiga hari kemudian.

Juru bicara Cowell Max Clifford mengemukakan bahwa Simon benar-benar sedih, Bethany adalah seorang gadis kecil yang sangat cantik. Dia adalah seorang gadis kecil yang sangat spesial baginya dan Simon sangat tersentuh ketika ia bernyanyi untuk dia. Seorang juru bicara pihak Bethany mengatakan bahwa Bethany telah melakukan apa yang selalu ingin dilakukan, bertemu Simon Cowell dan bernyanyi untuknya. Dia telah mencapai mimpi besarnya dan sekarang siap untuk meninggalkan bumi ini.

Sumber : http://centralmaya.blogspot.com/2012/04/kisah-nyata-mengharukan-permintaan.html

◄ Newer Post Older Post ►